Two-Factor Authentication Twitter Kini Tak Butuh Nomor Ponsel

Dipublikasikan oleh Lina Aprilia pada

twitter

Two-factor authentication atau otentikasi dua faktor adalah sistem keamanan akun digital yang sekarang banyak digunaka oleh beragam aplikasi.

Sistem ini sebenarnya cukup sederhana. Saat masuk ke akun pribadi, kalian diminta melakukan verifikasi diri lewat media lain.

Misalnya lewat email atau bahkan SMS.

Sayangnya otentikasi dengan SMS yang memerlukan nomor telepon seringkali dianggap merepotkan.

Salah satu yang menggunakan sistem SMS ini adalah media sosial Twitter.

TWITTER

Menerima banyak keluhan soal sistem ini, Twitter akhirnya memutuskan untuk menghentikan otentikasi dengan menggunakan nomor telepon.

Dalam sistem Two-factor authentication barunya ini Twitter tidak lagi memerlukan nomor ponsel kita.

Saat ini Twitter memberikan pilihan lain untuk melakukan verifikasi akun. Misalnya dengan menggunakan Authentication app atau Security Key.

Authentication app atau Security Key.

Penggunaan nomor telepon untuk melakukan otentikasi selain dirasa tidak praktis tapi juga punya risiko keamanan yang tinggi.

Dikutip dari TechCrunch, di luar sana rupanya banyak kasus pembajakan yang disebabkan oleh aktifitas bertukar nomor telepon.

Salah satu kasus pembajakan yang mungkin paling diingat dialami langsung oleh CEO Twitter, Jack Dorsey.

Beberapa bulan lalu akun Twitter pribadi sang CEO berhasil diretas oleh orang tidak bertanggung jawab.

Cara yang digunakan adalah dengan melakukan pertukaran kartu SIM.

Bayangkan saja, akun milik bos dari Twitter saja bisa dibobol, apalagi milik orang biasa seperti kita.

Untuk saat ini sistem otentikasi baru masih dalam penyempurnaan.

Beberapa pengguna melaporkan proses pengaturan masih meminta nomor telepon.


0 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *